harga cabai
Salah satu penjual kebuthan pokok di Kota Batu tidak menyetok cabai dalam jumlah banyak

Lebaran Idul Fitri memang sudah lewat sebulan yang lalu. Namun,  harga beberapa bahan pokok di Kota Malang belum juga turun, bahkan cenderung naik.

Salah satu komoditi yang mengalami kenaikan harga cukup tinggi adala cabai rawit. Kenaikan harga pada cabai rawit diduga karena musim kemarau.

Baca juga: Resep Makaroni Goreng Pedas Kriuk ala Rumahan Bikin Nagih! Yuk, Cobain

1. Naik karena minim stok

Saat ini kenaikan harga pada komiditi cabai memang cukup signifikan. Setelah lebaran lalu kenaikan harga pada cabaihanya berkisar pada Rp 2 ribu. Sementara saat ini kenaikan harga bisa mencapai Rp5 ribu hingga Rp6 ribu. Kenaikan tersebut dikarenakan stok yang terus menipis selama musim kemarau ini.

“Selama tiga hari ini memang lebih terasa kenaikanya,” beber Agus Salim, salah satu pedagang di Pasar Besar, Kota Malang.

Baca juga: Sayuran Paling Sehat Wajib Anda Konsumsi

2. Tidak semua komoditi naik 

Di sisi lain, tidak semua komoditi mengalami kenaikan. Kenaikan paling signifikan memang terjadi pada komoditi cabai rawit dari Rp36 ribu jadi Rp44 ribu. Sementara untuk cabai merah besar mengalami kenaikan dari Rp50 ribu dan Rp56 ribu. Sebaliknya untuk komoditi lain seperti bawang putih dan bawang merah justru mengalami penurunan.

“Bawang putih malah turun dari sebelumnya Rp32 ribu menjadi Rp30 ribu,” imbuhnya.

Baca juga: Kalori Burger Tinggi? Awas Bikin Gagal Diet

3. Petani gagal panen 

Salah satu hal yang menyebabkan harga melambung adalah pasokan yang minim. Selain itu, faktor musim kemarau juga mempengaruhi panen dari petani. Bahkan banyak petani yang mengalami gagal panen.

“Banyak cabai yang rusak dan kering pada musim kemarau ini,” sambungnya.

4. Masih akan terus berlangsung 

Untuk saat ini, Agus memprediksi bahwa harga cabai kemungkinan masih belum turun dalam waktu dekat. Pasalnya kemarau masih berlangsung. Sehingga pasokan dari petani masih belum sepenuhnya normal.

“Kualitas cabainya masih lumayan. Tetapi permintaanya terus meningkat. Kemungkinan kondisi ini masih bertahan selama musim kemarau,” tandasnya.